Cerita Sex Selingkuh : Cewek Binal Kota Kembang - 1

Oleh Master Bokep Pada 29 Agustus 2015 - 16:36

Aku Dina. Crita ini terjadi ketika aku kerja di satu divisi sdm di satu grup perusahaan yang besar ketika itu. Kebetulan kantor divisi sdm misah dengan yang laen karena keterbatasan ruang. Kantor itu gak banyak karyawannya, dari bos sdm sampe OB cuma 22 orang. Ketika itu aku jadi resepsionis yang tugasnya nrima tamu dan telpon masuk, serta menyambungkan permintaan telpon kluar buat karyawan yang gak berhak nyambung ndiri telpon kluar. Tapi nyatanya semuanya minta disambungin kluar biar dah ada hak nyambung telpon kluar ndiri, ya para manajer itulah. Di kantorku ada manajer pelatihan, orangnya 40an, ganteng, sering ngobrol ma aku. Aku si suka ma orangnya, kadang kalo guyon ma aku suka vulgar juga, tapi aku suka tu. Satu hari dia ngajak aku makan siang, kebetulan dia gak da temennya karena yang laen dah kluar makan duluan dan ada yang tugas kluar kantor. “Bayarin Dina ya pak”. “Iyalah, buat prempuan imut dan cantik kaya kamu apa si yang enggak”. “Mulai deh pergombalannya”. “Gak gombal kok, katimbang aku bilang buat prempuan yang jelek kaya kamu sebenarnya si males. Mau”. Aku menggeleng aja, “enggak lah pak, prempuan mana si yang gak suka disanjung, palagi ma lelaki yang dia suka”. “O rupanya kamu suka ma aku ya”. “Ya bapak juga suka mandengin Dina lama2 kan, naksir Dina ya pak”. “Iya juga si, kamu tu imut dan cantik, aku suka ma prempuan imut, sexy kliatannya”. “Gimana sexy si pak, toked Dina ja kecil”‘ “Buka kecil tapi proporsional ma badan kamu, pokoknya buat aku kamu tu sexy”. “iya deh buat bapak yang Dina suka, apa si yang enggak”. “wah 1-1 nih, kamu mo makan apa”. Kita dah sampe ditempat makan yang lumayan enak, aku si jarang makan disini, maklum nyari yang kelas warteg kalo aku mah, bukan kelas resto kaya gini”. “Pkoknya yang enak dan banyak pah”. “Wah serakah amir”. “Kok amir pak”. “Iya amat kan lagi sakit, yang gantiin amir”. Tertawa pun pecah kembali. “Dina ikut selera bapak ja deh”. Dia memesankan makanan untuk ku dan untuk dia juga, termasuk minumannya.Sembari makan kami ngobrol santai ja, kebetulan resto gak terlalu penuh sehingga canda tawa kami gak ganggu tetangga, karena memang gak da tetangganya meja tempat kami makan. “Din, kamu dah da cowok ya”. aku cuma ngangguk. “Orang mana Din”. “Cowok Dina yang dulu arab pak”. “wah gede dong ya”. “Gak tu, panjang iya”. “artinya kamu dah perna liat dong”. Aku cuma ngangguk”. “Gaku cuman liat kan”. Aku kembali ngangguk. “Dah pernah maen”. Aku ngagguk lagi. “kok ngangguk terus si, kaya burung pelatuk ja”. “Kan lagi ngunyah pak, jadi gak bisa jawab”, kataku setelah makanan dimulut aku telen. “Nikmat ya Din ma yang panjang”. “Iya bapak sayang”. “Wah tadi suka, ditraktir makan trus berubah jadi sayang”. Aku cuma senyum ja. “Sering ngelakuin ma cowok kamu ya”. “Kalo malming ja kok pak, skarang dah enggak”. “Lo?” “Udahan soale”. “Trus skarang cowoknya sapa”. aku diem ja. “Gak bole tau ya, ya gak apa si”. “Bapak tu sering ditelpon ma 2 prempuan ya, siapa ya namanya, O ya Nita dan satunya Nia. Teteem ya pak”. Skarang dia giliran ngangguk. “Suka maen 3s ya pak”. “gak kok berdua2 aja”. asik dong pak punya teteem dua gitu, gak bosen2 karena ganti2 terus”. “Yang satu udah enggak, dia dah nikah, tinggal yang satunya lagi”. “Pantes bapak sering ngilang gak ketauan kemana kalo dah trima telpon. Bebees ya pak”. Dia ngangguk lagi. “Nikmat gak pak”. “bangetz”. “prempuannya ngrasain nikmat gak”. “Bngetz, malah suka triak2 kalo dah keenakan”. “Wah sama dong kaya Dina”. “Ha? Gak nyangka, ternyata kamu liar juga ya diranjang”. “Gak cuma diranjang kok pak”. “O suka ditempat laen juga toh”. “Buat variasi ja, bapak di ranjang ja ya”. “Abis kalo maen paling di motel, ya tempat dan waktunya terbatas lah”. “Napa gak di hotel aja pak, kan bisa semaleman”. “Gak da kesempatannya, kamu slalu di hotel ya”. Aku ngangguk ja”. “Ma sapa”. “ada deh”, aku gak terpancing, dia juga gak nguber. “Aku pengen deh ngajak kamu ke motel”. “Wah dah bosen ya ma teteemnya”. “Gak, mo ganti suasana ja”. “Kesempatannya juga gak ada kan pak, gak enak lah ma orang kantor, kalo ada yang tau berabe banget”. “iya ya”. Aku seneng juga dengernya kalo dia napsu ma aku. Sampe akhirnya kesempatan itu dateng, dia ditugaskan untuk kasi training buat salesman di cabang2, dimulai dari Bandung. “Din, mo ke Bandung ni, mana aku gak tau jalan lagi”. “naek travel ja pak”, usulku. “gak leluasa lah, disananya kudu nyari taksi lagi”. “Dina ngerti bandung pak, mo ditemenin”. “Mau banget”, matanya langsung berbinar. “Bisa bawa Dina ke hotel kan pak”, bisikku sambil tersenyum”. “So pasti”. “Tapi gimana caranya pak, Dina kan bukan bawahan bapak”. “Iya bukan, bole kok kalo kamu mau diatas juga”. Aku tersenyum, “dasar ngeres”. “Gini ja, pas tanggal aku brangkat kamu minta cuti ja 3 hari, bilang ja ada urusan keluarga, nanti kita ketemuan di resto tempat kita suka makan”. Memang abis ngajak makan siang tempo ari, brapa kali aku diajak makan ma dia di resto itu, gak berduaan si, ngajakin anak buahnya juga, jadi gak da yang menduga ada apa2 diantara kita. Memang belon ada apa2 kan. “O gitu ya pak, bole deh”. “Kamu ngajuin cutinya skarang2 biar gak terkesan mendadak”. “Oke bos”.Pada harinya, aku dan cuti, dia sms aku, “Din, ntar sore jam 6 kamu di resto ya, kita makan dulu ja, jalan lewat tol kalo sore kan macet, kali maleman agak legaan”. “Iya bapakku sayang”, aku bales smsnya”. “Dah gak sabar nunggu di hotel ni Din”. Sorenya aku nunggu dia di resto itu, aku nunggu di tukang rokok yang ada diparkiran hotel. Ampir stengah 7 mobilnya baru nyampe di resto. “Sori ya Din, banyak yang kudu disiapin, jadi lah terlambat, dah laper ya”. “Dina jadi anak buah bapak aja, biar lebi gesit niapin bahannya”. “iya neh, di … (dia nyebutin nama anak buahnya) lelet banget kerjaannya, dah gitu tenggo lagi padahal kerjaan belon beres”. Maksudnya jam 5 teng trus go alias pulang. “Gak apa kok pak, Dina ngerti, skarang dah beres semua kan materi training nya”. “Udah sayangku”. “Mo ke hotel bareng Dina brubah deh jadi sayang”. “Kamu gak kebratan kan nemenin aku ke Bandung”. “Kalo kebratan Dina gak duduk disini skarang pak”. “Napa kok kamu mau Din”. “Dina suka lelaki yang seumuran bapak”. “Mangnya cowok kamu skarang om2 ya”. Aku ngangguk. “Kok…” “Iya om2 kan romantis, kalo maen gak grasa grusu, slalu sayang2an ma Dina dulu sebelon maen”. “Kamu maennya dimana”. “Di vila nya pak”. “Wah asik dong semaleman sampe besok sorenya, trus maen brapa kali”. “Sukanya 4 kali pak”. “wah kuat banget om kamu, lemes dong kamu”. “Iya pak, palagi ronde ke 4, lama banget si om maennya, Dina bisa beberapa kali klimax dia baru crot”. Asiknya, jadi pengen ni aku skarang”. “Mangnya bapak kuat juga ya maennya, pantes teteemnya ampe triak2 gitu keenakan”. “Ntar kamu ngrasain diri ja”. Aku horni juga dengernya. Kami makan santai, gak terburu2, sasarannya makin malem brankatnya jalanan dah lebi terurai. “Kamu kenal si om nya dimana”. “ketemu di mal ja, Dina lagi jalan ma temen, di foodcourt ketemu si om”. “Trus…” “Iya, si om ngliatin kita berdua, temen Dina nyamperin duluan, trus kenalan, baru deh Dina kenal si om”. “Langsung maen”. “gak lah, abis makan itu lama gak ketemu si om, tapi dia sms Dina ngajak jalan, ya Dina jalan ja. Mulailah pdkt, sampe akhirnya dia ngajak Dina ke vilanya, keterusan deh”. “na skarang pergi ma aku, si om nya?” “Dina dah bilang kok ada tugas kantor, dia mah pengertian, lagian Dina kan cuman teteemnya, bukan piaraannya”. “Piaraan, memangnya harmster”. Hampir jam 8 kita baru jalan, mampir ke supermarket dekat resto dulu untuk beli cemilan dan minuman. Jalan masi macet si, tapi gak parah lagi. Di mobil aku ngantuk dan tertidur, bangun2 mobil dah melaju kencang di tol. “Sampe mana pak”. “Dah masuk tol ke bandung, kamu kalo ngantuk tidur ja, biar ntar malem melek terus”. Aku senyum ja sambil menculit pinggangnya. “Eh, tangannya mulai nakal deh, kok yang dicubit pinggang, bukannya yang laen”. “Yang laen ntar aja di hoetl, ntar nabrak lagi. bapak gak sabaran amir si”. Aku tertidur lagi, tiba2 dia bangunin aku, kulihat dah jam 11 lewat. “Dah masuk Bandung Din, lewat mana nih, kan kamu yang mo nunjukin jalannya. Hotelnya di Dago katanya”. aku mandu dia menuju hotel yang dimaksud. Beberapa menit kemudian kami sudah sampai di hotel. Aku turun dari mobil, membawa peralatan kebutuhan pelatihan besok, “Banyak juga bawaannya ya pak”. “Iya ka cabang gak punya peralatannya, jadi kudu bawa kantor punya. Bentar aku panggil bell boynya aja”. Dia manggil bell boy untuk bantu bawain barang kami, kami cek in dan kemudian dianter menuju ke kamar yang telah di book sebelonnya. “Enak pak kamarnya”. “Standardlah”, jawabnya. Buat aku si enak banget, ranjang besar, tv ukuran besar, ada lemari es mini. Kamar mandinya ada bathtubnya selain wc, dan tolieteries lengkap. “aku mandi dulu ya Din, ikutan yuk mandi”. “Dina dah mandi tadi pak”. Aku masukin tasku ke lemari trus berbaring di ranjang dan ngidupin tv, walaupun ada parabola nya tapi gak da film mesumnya hi hi. Aku nonton indovison aja, buat ngisi waktu, gak tau filmnya apaan. Lama juga si om mandinya. Keluar dari kamar mandi cuma sarungan pake anduk aja. “Gak mo mandi Yang”. Aku ngegeleng. Dia mengeluarkan dua kaleng minuman ringan yang tadi dibeli di supermarket, dan memberikan ke aku satunya.


Share On Facebook
Share On Twitter

Kategori: Cerita Cewek Bispak, Cerita Sangek Selingkuh,

Belum ada komentar